Football transfer Etika Under Scrutiny

sepak

Perdebatan tentang transfer di bawah-18 pemain, sementara mengamuk di tingkat administrasi sepak bola untuk beberapa waktu, akhirnya dibawa ke perhatian publik dalam seminggu terakhir berikut sanksi berat Chelsea oleh FIFA. The London klub dua jendela transfer larangan untuk mendorong Gael Kakuta untuk meninggalkan Lens untuk Inggris mungkin adalah tembakan pertama dalam perang yang sedang dihasut oleh klub-klub Eropa kontinental marah terutama oleh tindakan tim utama Inggris. Di jantung perdebatan adalah isu-isu kompleks ketenagakerjaan muda, kontrak, hak pemain dan klub predator.

Termotivasi baik untuk mencari bakat terbaik dunia dan mengurangi beban biaya transfer mereka, klub-klub Inggris telah mengeksploitasi perbedaan hukum ketenagakerjaan antara Inggris dan wilayah Eropa. Bandar Bola Liga Premier terbaik dapat menandatangani pemain ke kontrak trainee sebelum usia 16 tahun dan menikmati perlindungan yang menawarkan, klub di Perancis, Italia, Spanyol dan Jerman umumnya tidak bisa.

Memang, banyak klub benua seperti Barcelona, ​​yang kehilangan Fabregas di 16, hanya mampu menawarkan kontrak profesional penuh kepada pemain setelah mereka mencapai 16 tahun, sehingga mempertaruhkan kehilangan pemain pada hari ulang tahun ke-16 mereka. Ini celah yang membawa Cesc Fagregas, Federico Macheda, Giuseppe Rossi, Gerrard Pique dan banyak lainnya ke Inggris selama beberapa tahun terakhir. Hal ini juga situasi ini yang telah mendorong banyak klub, terutama di Perancis, untuk menempatkan pemain muda mereka pada ‘calon kontrak’ – perjanjian pra-kontrak minyak mentah yang sebagian besar tidak dapat dilaksanakan dalam hukum Inggris.

Namun, Sengketa Komite Resolusi putusan FIFA pada Kamis lalu secara efektif memutuskan bahwa tidak hanya melakukan Kakuta pra-kontrak perjanjian berdiri, tetapi itu kontrak dilaksanakan dengan klub Lens nya. Dengan menawarkan Kakuta upah Chelsea telah demikian diinduksi pemain untuk istirahat kontrak dilaksanakan.

Salah satu solusi yang diusulkan – yang disponsori oleh kedua UEFA Michael Platini dan FIFA Sepp Blatter – adalah larangan internasional selimut di transfer pemain di bawah usia 18. Ini adalah usulan yang tampaknya didukung oleh kelompok-kelompok pemain juga. Gordon Taylor, ketua Asosiasi Pesepakbola Profesional dan presiden FIFPro, hari ini menyerukan tindakan demikian.

“Ada perasaan umum bahwa larangan pergerakan pemain di bawah usia 18 akan lebih baik untuk permainan,” kata Taylor Program Sportsweek BBC Radio 5 Live.

“Sepak bola adalah tentang kompetisi. Anda tidak dapat memiliki semua anak-anak yang terbaik di terbesar, klub terkaya.”

“Anda perlu mendorong klub, jika mereka akan memiliki program pengembangan pemuda, untuk dapat memilih pemuda dan memiliki beberapa waktu dengan mereka.

“Jika mereka pindah, yang mungkin tak terelakkan Anda memerlukan sistem dimana tepat, kompensasi yang efektif dibayar. Pada akhir hari Anda tidak bisa menghentikan orang-orang bergerak tapi itu kompensasi sekitar adil.

“Saya tidak berpikir situasi ini dengan Chelsea akan mencapai tahap itu jika kompensasi telah disepakati antara kedua klub.”

Sementara bergerak untuk melarang transfer di bawah 18 tahun dapat mengajukan banding pada tingkat yang dangkal, sehingga meniadakan naluri predator klub kuat kaya, itu bukan situasi yang secara hukum berlaku di industri lainnya.

Dalam kasus Kakuta para calon kontrak yang ditandatangani pada 14 akan berubah menjadi kontrak kerja tiga tahun penuh di 17. Itu total waktu berkomitmen secara hukum enam tahun untuk pemain nyaris menjadi remaja. Dalam industri lainnya akan dianggap perbudakan modern anak hari.

Larangan akan, dalam teori, mempromosikan pengembangan lanjutan dari bakat muda terbaik. Mengapa klub harus berinvestasi dalam pemain pelatihan, dikatakan, jika mereka diizinkan untuk pergi tanpa kompensasi?

Tapi Taylor mencela pasar untuk memungkinkan klub terkaya menimbun pemuda bakat, sedangkan proses yang sama persis masih hidup dan baik dan memperkaya anggotanya sekali pemain tidak lagi dianggap sebagai ‘pemuda’. Berdasarkan aturan saat ini yang dichotemy tidak berkelanjutan.

Tidak mengherankan bahwa klub seperti Lens dan Le Harve merasa ditipu oleh klub yang lebih besar yang menghilangkan pemain muda mereka lebih baik tanpa membayar biaya transfer. Namun masalah dengan transfer muda disorot oleh kasus Kakuta dan Paul Pogba pasti gejala dari sebuah industri yang telah menjadi kembung di tingkat paling atas. Sepak bola sebagai sebuah komunitas telah memungkinkan upah, biaya transfer dan pasokan abadi uang ke industri dari media mengembang ke tingkat yang benar-benar tidak berkelanjutan. Pada 18 Kakuta akan mendapatkan dekat dengan GBP1 juta per tahun tanpa menendang bola untuk tim pertama Chelsea.

Pertama, sepak bola harus menjadi berkelanjutan secara finansial – menghabiskan hanya apa yang benar-benar mampu. Sementara klub terkemuka industri begitu dililit hutang tampaknya tidak mungkin bahwa UEFA atau FIFA akan bertindak tetapi bertindak mestinya. Manchester United, meskipun utang GBP700 juta diserahkan ke klub oleh keluarga Glazer, adalah salah satu dari beberapa klub elit Eropa untuk kaku menempel aturan yang mengatakan upah (dan bonus) tidak akan naik di atas 60% dari pendapatan. Ini topi yang masuk akal dan dapat dilaksanakan yang hanya akan membutuhkan klub untuk menyerahkan rekening diaudit sebelum memasuki kompetisi Eropa.

Hanya kemudian tubuh mengatur permainan akan memiliki otoritas moral untuk strip industri keluar-tanggal ‘tapping up’ dan kontrak pemuda aturan yang diabaikan oleh klub terkemuka, diganti oleh kekuatan pasar dan tidak dapat dilaksanakan dalam hukum Eropa.

Ini adalah fakta bahwa klub-klub besar akan selalu menarik bakat terbaik, mencari upah terbesar. Mengapa klub tidak harus berbicara dengan siapa saja yang mereka inginkan, jika pemain tertarik untuk memiliki percakapan? Ini adalah setelah semua pasar tenaga kerja yang mayoritas penggemar tinggal di.

Tapi sistem dilaksanakan kompensasi berdasarkan pada kedua Status pemain saat ini dan kesuksesan masa depan akan memenuhi kebutuhan klub ‘kecil’ seperti Lens ketika datang ke transfer, mendorong mereka untuk berinvestasi di masa muda. Itu tidak akan memperbudak pemain yang ingin pindah dan – mungkin yang paling penting – itu akan terus mendistribusikan kekayaan dari atas.

Sudah jelas tapi kemudian sepak bola tampaknya belum tumbuh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *